• Admin

̶B̶e̶r̶t̶a̶h̶a̶n̶ ̶d̶i̶ Menaklukkan Jerman: Prakata

Diperbarui: 2 Apr 2020




Sebelum seri ini dimulai ijinkan saya memperkenalkan diri saya. Nama saya Satria Kharisma Bayuaji, satu tahun lebih satu hari yang lalu saya resmi menyandang gelar Bachelor of Science dari Technische Universität Berlin. Sebulan sebelum saya lulus saya mendapatkan tawaran kerja di perusahaan teknologi paling tua di dunia, IBM. Selama kuliah saya juga magang selama hampir satu setengah tahun di salah satu grup media di Jerman yang terkenal dengan majalah BILDnya. Diluar itu saya juga sempat dipercayai untuk memimpin PPI Berlin sel… sebentar, sebentar. Sebelum lo mikir, “Ini orang mau nyombong apa gimana dah??” sebenernya bukan itu maksud gua nulis semua yang di atas tadi. Hear me out.


Sering banget gua denger komentar orang yang bilang kalo hidup gua enak.. semuanya lancar, kuliah lancar, keuangan lancar, jago bahasa Jerman, percintaan lancar, bla bla bla. Kalo lo sekedar kenal gua di permukaan mungkin emang itu kesan yang bakal lo dapet. Tapi yang mau gua tekankan adalah, nggak ada satupun pencapaian gua diatas yang tiba-tiba dateng dari langit. Dibalik semua ujian yang sukses, gua ngabisin banyak sore dan malem buat ngerangkum apa yang gua pelajarin di kampus dan nyiapin materi buat pertemuan berikutnya. Dibalik keuangan yang “lancar” sering banget gua kerja serabutan mulai dari nyuci piring, nusuk sate, nyapu pabrik cokelat.. sampe akhirnya gua dikasih pekerjaan yang sesuai dengan jurusan. Dibalik kemampuan bahasa Jerman gua banyak waktu yang gua abisin ngerasa kayak orang tolol nyoba ngertiin apa yang temen-temen gua obrolin di kampus. Dibalik pekerjaan yang gua punya sekarang ada puluhan surat penolakan dan interview gagal yang gua alamin. Dibalik “percintaan yang lancar” ada masa-masanya gua depresi berat. You get the point.


There’s no such thing as a free lunch!

Dengan seri artikel ini gua pengen berbagi pelajaran-pelajaran berharga yang gua kumpulin selama 6 tahun gua berada di Jerman. Gua pengen lo dapet pelajaran berharga dari seri ini tanpa harus melalui apa yang udah gua lalui karena gua tau persis betapa susahnya kuliah disini, betapa beratnya perjuangan lo semua disini. Gua ngerti banget rasanya diremehin dan ditanya seribu kali, “jadi kapan lulus?”.


Percaya deh, semua sakit dan susah yang lo alamin bakal terbayar disaat lo liat senyum keluarga lo pas lo bilang, “Aku udah selesai kuliah.. sebentar lagi aku bisa mandiri loh.”. Semua malem-malem suntuk tanpa akhir ngerjain tugas bakal hilang dari ingatan lo disaat lo tau keluarga lo dengan bangganya cerita ke semua orang kalo lo adalah seorang lulusan Jerman.


Gua tau betapa berharganya waktu lo dan gua tau lo harus lanjut browsing meme di Instagramnya @dank_bar. Itu sebabnya gua bikin dalam format seri yang terbagi menjadi sepuluh bagian masing-masing 2–5 menit tergantung gua lagi niat ngebacot apa enggak. Tiap penggalan seri ini bakal gua post setiap hari senin pukul 19:30 CEST.


Jadi, kalo lo baru mulai studi lo di Jerman, selamat datang! gua yakin banyak yang bisa lo bawa pulang dari seri ini. Buat yang lagi ditengah-tengah perjuangan, selamat! lo hebat banget udah nyampe sejauh ini! Gua bangga banget seri ini dibaca sama calon orang hebat kayak lo! Buat yang udah ngelewatin semua tahapan studi di Jerman, mungkin lo kenal orang-orang yang lagi berjuang dan mungkin lo bisa bantu mereka dengan share seri ini. Siapapun lo, semoga ada yang bisa diambil oleh lo dari seri ini. Intinya sih…


I really hope that even though you may not agree with all the points that I’m going to talk about, even though you don’t learn anything new, you’ll at least know that you’re not alone in this kind of situation. So, sit back, relax and enjoy the ride.


Satria Kharisma Bayuaji


Source: https://medium.com/@bayu256/%CC%B6b%CC%B6e%CC%B6r%CC%B6t%CC%B6a%CC%B6h%CC%B6a%CC%B6n%CC%B6-%CC%B6d%CC%B6i%CC%B6-menaklukkan-jerman-99485ef1a90d

54 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua